Tuesday, February 17, 2009

Bas 30 ....

Aku panggil bus international -sebabnya sume bangsa ada dlm tu ...ada orang tempatan dan pedatang samaada dengan izin atau tanpa izin ...bagi aku interval jap sebelum ckp pasal bas 30 ni ... kenapa aku tak guna perkatan pendatang haram ?? sebabnya waktu aku ke jakarta sewaktu sedap naik beca , pemandu beca tu cerita yang dia ni dulu bekas imigrant, dah penah masuk depoh tapi dia tak puas hati apsal orang msia panggil dia pendatang haram ...dan dialog ni buat aku gelak guling dalam beca dia tapi lepas tu aku terfikir betul gak kata pak beca ni ....

Dialog pak beca: mereka panggil aku ini pendatang haram , waduh , apa kok aku ni babi yang boleh dipanggil haram .....

Berbalik kepada bas 30 iaitu kenderaan kedua kalau parent aku tak leh jemput aku balik office. Memang sure aku dpt seat sebab aku antara terawal naik bus tapi nak turun azabnya ...mak aihh ...seksa ..jadi aku ske duduk seat depan atau berdiri kat depan even konduktor sound suh aku berganjak ...kalau dia suh kebelakang belakang pun aku gerak 3,4 tapak je ..ahakz ...lepas tu aku buat cm tak dengar. Dalam bus ni kalau ikut nisbah memang ada 1-2% golongan pertengahan (biasalah orang keje ...apa kelas naik bus, baik naik monorail, naik star) tapi disebabkan dengan naik bus aku hanya perlu menapak kurang 100o tapak dan kalau naik train aku kena menapak napak ...maka aku naik bus. Logik ah untuk sesetengah manusia, pakai exec maybe rasa cm hampeh nak berlaga laga dlm bus ... dan secara penuhnya yang dalam bus itu golongan bawahan ...pelbagai jenis manusia dan ragam ..yang semuanya sibuk nak balik ....

Tapi apa paling aku sakit hati , pemandu bus dia ske ske hati (mentang mentang dia yang bawak bas) merokok dalam bas ...lu tampal skit punya besar -poster no smoking tapi lu gak yang jadi jin asap ... Kadang kadang sedey tengok orang gelandangan naik bus dengan baju compang camping ...ataupun tengok orang susah bawak anak ...pastu baby dia nangis sebab bus sesak ... Tapi satulah kalau aku balik naik bus aku akan rasa bahwa aku perlu dan gandakan kesyukuran dengan nikmat aku dapat dariNya ,... bukan itu sahaja untuk sebuah keinsafan kerana ramai lagi di dunia ini yang tidak bernasib baik ....

Bus 30 tetap sama kerenahnya dari zaman aku belajar sekolah menengah (balik tusyen) sampai zaman aku kerja ...suka sangat sumbatkan orang sampai bus senget sebelah lepas tu tak ubah macam tin sarden kepek ....

6 comments:

Fakhzan Marwan said...

hehehhehe, teringat Abah saya yang hantar dan ambil waktu saya jadi GSTT dulu, padahal sekolahnya dekat bangat dengan rumah! 2 min drive dah sampai...tapi jalan kaki, ada la 10 min....dia kata, dia pon takder keje...but i think, it makes him happy...to be able to do that...

thaliana_damia said...

fakhzan:
abah kata tanggungjawab dia jaga keselamatan saya, pastu saya tanya biler dah kawen ...dia akan memantau ...akan terus menengok gerak langkah saya ...dan akhirnya saya leleh air mata ...

memang saya anak abah

Ibnurashidi said...

Bas 30 ya..di sini juga banyak nombor basnya. Terutamnya di ibukota Kaherah. Bermacam nombor sehingga lupa untuk mengingatnya.

Iya, hal merokok dalam bas itu sangat-sangat saya benci. Menyesakkan dada-dada penumpang lain dengan makanan Jin!

KNOWLEE said...

Alamak. Aku tak penah naik bus 30. Bus 12 penah la.

thaliana_damia said...

ibnurashidi : owh ..impian saya mau ke sana suatu hari ..cemburu lihat sepupu yang pernah ke sana...


knowlee:bus 12??? area mana ya??

KNOWLEE said...

Area UIA PJ.